Agamaislam

Diam Itu Emas Pada Saat Seperti ini

Diam itu emas sebuah bahasa yang kerap kali digunakan pada sebuah percakapan jika kata tak mampu lagi didengar atau dengan kata lain tak diperhatikan.

Namun, sebagai seorang muslim kita harus mengetahui kapankah diam itu harus dilakukan. Diamlah ketika perkataan yang akan dilontarkan bisa menyakiti perasaan orang lain atau memberikan informasi yang tidak jelas atau belum jelas kebenarannya.

Kapan Diam itu Dikatakan Emas?
diam itu emas

Menurut K.H Abdullah Gymnastiar, sebaiknya seorang muslim itu dia di saat seperti berikut:

Related Articles

Diamnya seorang muslim ketika

Ketika itu adalah dusta

Dalam artian diamlah jika mendapatkan kabar yang belum jelas kebenarannya, saat ini penyebaran informasi begitu cepat tersebar melalui kemajuan teknologi, namun sayangnya informasi yang benar malah ditutupi dan diganti pemberitaan yang jauh dari sebenarnya sehingga merugikan orang lain.

Sebagai seorang muslim jika mendapatkan kabar yang kurang baik oleh orang lain sebaiknya didiamkan sampai benar benar diperoleh informasi yang akurat bukan asal menyebarkan informasi itu ke orang lain seakan akan informasi tersebut memang benar adanya dan dapat menjadi fitnah di masyarakat.

Ketika Perkataan Sia sia

Diskusi itu penting jika berkenaan dengan pendidikan dan berakhir dengan sebuah tindakan untuk kepentingan pribadi atau  pun orang banyak di jalan Allah swt.

Hindarilah obrolan yang ujung ujungnya berdampak pada waktu yang terbuang sia sia hingga akhirnya menjadi tidak berguna. Katakanlah yang baik untuk dan menyenangkan untuk orang  lain yang tidak menyinggung perasaan orang lain atau golongan tertentu.

Diam dari keluh kesah

Sebaik baik panutan seorang muslim ialah Rasulullah saw, saat beliau tidak menyukai suatu hidangan beliau tidak pernah mengeluh melainkan hanya diam. Begitu pula dengan berbagai hal yang tidak menyenangkan hati.

Keluh kesah hanya menambah susah tidak mengurangi beban sama sekali.

Diam dari Riya

Janganlah pernah menunjukkan kesombongan dari kebaikan yang pernah dilakukan, jika tak mampu diam, maka menghindarlah jika pun tak mampu maka gantilah bahan pembicaraan dari hal yang dapat memicu riya tersebut.

Diam dari kata yang menyakiti

Bercanda hal yang wajar, namun dapat berubah arah dari hal yang ditertawakan menjadi hal yang dikhawatirkan dapat mengganggu hubungan silaturahim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button